Ragam Dawet Nusantara Dengan Rasa Khas Daerah yang Berbeda

Ragam Dawet Nusantara Dengan Rasa Khas Daerah yang Berbeda

Ragam Dawet Nusantara Dengan Rasa Khas Daerah yang Berbeda – Dawet merupakan minuman khas Jawa yang terbuat dari tepung beras ataupun tepung beras ketan, disajikan dengan es parut serta gula merah cair dan santan. Rasa minuman ini manis dan gurih.

Dawet adalah minuman khas dari kota Jepara. Seiring perkembangan zaman, Es dawet menyebar ke seluruh kota mulai dari Kota Semarang, Solo, Jakarta, Bandung, dan kota lainnya. Mendengar kata dawet, pasti bikin kamu kehausan seketika dan jadi gak sabar buat nyicip segelas, hehe. Eits, ingat ya bedhug mahgrib masih lama lho.

Kebanyakan orang menganggap dawet atau cendol, hanya ada satu macem aja. Tapi siapa sangka kalau minuman berkuah santan dan gula merah ini, ternyata punya variannya sendiri berdasarkan kota asalnya. Sebut saja dawet ayu dari Banjarnegara yang udah tersohor kemana-mana.

1. Dawet Grandul Ketan
5 Ragam Es Dawet Nusantara yang Seger Banget Buat Melepas Dahaga

Jenis dawet yang satu ini, berasal dari kota Blitar, Jawa Timur. Sama halnya dengan dawet pada umumnya, dawet grandul ketan terdiri dari dawet atau cendol dan kuah santan serta gula merah cair.

Hanya saja bedanya, dawet ini menggunakan tambahan bubur sumsum dan grandul ketan. Grandul ketan sendiri biasanya berbentuk bulat padat dan terbuat dari campuran tepyng ketan dan gula aren.

Cita rasanya manis dan juga kenyal. Di daerah lain grandul juga disebut candil. Selain dua bahan tersebut, es dawet grandul juga menambahkan ketan hitam sebagai pelengkapnya.

2. Es dawet semarangan
5 Ragam Es Dawet Nusantara yang Seger Banget Buat Melepas Dahaga

Bukan sembarangan ya, tapi semarangan hehe. Sesuai dengan namanya, es dawet ini memang berasal dari kota Semarang. Cendol, dalam dawet semarangan ini terbuat dari tepung maizena dan air yang dimasak hingga mengental dan kenyal.

Biasanya dawet semarangan berwarna putih bening. Nah, buat penggemar durian bakal tergoda banget sama es dawet yang satu ini. Karena selain cendol maizena, daging buah durian juga jadi salah satu isiannya.

Gak cuman itu, tape ketan dan potongan nangka juga ditambahkan ke dalamnya. Sekilas, es dawet semarangan ini mirip dengan es campur, karena disajikan dengan gunungan es serut. Tak lupa es dawet juga disiram dengan kuah santan dan juga sirup gula merah.

3. Es dawet selasih
5 Ragam Es Dawet Nusantara yang Seger Banget Buat Melepas Dahaga

Kalau kamu kebetulan berkunjung ke kota Solo, semperin buat mencicipi semangkok es dawet selasih ya. Gak usah bingung, karena es dawet ini banyak dijual di pasar Gedhe, Solo.

Isiannya macem-macem dari mulai cendol hijau, bubur sumsum, ketan hitam, tape ketan juga gak lupa biji selasih. Meski sama-sama berkuah santan, namum bedanya es dawet yang satu ini tidak menggunakan gula jawa atau aren sebagai pemanisnya.

Melainkan menggunakan gula pasir yang langsung dicampur pada kuah santannya. Tak lupa tambahkan es batu biar makin seger ya.

4. Es dawet ireng
5 Ragam Es Dawet Nusantara yang Seger Banget Buat Melepas Dahaga

Ireng merupakan kata dalam bahasa jawa yang berarti hitam. Sesuai namanya, es dawet ini tidaklah berwarna hijau atau putih bening seperti es dawet pada umumnya. Melainkan berwarna hitam. Warna hitam sendiri biasanya didapat dari pewarna alami makanan seperti arang bambu, jadi aman dikonsumsi.

Dawet ireng sendiri berasal dari sebuah kecamatan di Kabupaten Purworejo, yakni Butuh. Berbeda dengan dawet kebanyakan, dawet ireng menggunakan tepung sagu aren sebagai bahan baku pembuatan dawet atau cendolnya. Selain bahan baku serta warna dawet, kuah santan dan sirup gula merah atau aren juga digunakan dalam penyajian es dawet ireng.

5. Es dawet jepara
5 Ragam Es Dawet Nusantara yang Seger Banget Buat Melepas Dahaga

Sama halnya dengan es dawet ireng, es dawet asal kota pesisir Jawa Tengah ini juga menggunakan tepung sagu aren. Seperti kebanyakan es dawet, kuah santan dan gula merah juga ditambahkan dalam es dawet asal kota Jepara ini.

Hanya saja isiannya lebih beragam lagi seperti potongan alpukat, durian, nangka dan daging kelapa muda. Aduh, selain segar juga mengenyangkan ya. Jadi kamu tertarik nyobain es dawet yang mana nih buat buka puasa nanti? Gak perlu repot-repot beli sampai ke kotanya kok kalau emang belum sempet mampir. Kamu bisa juga bikin sendiri di rumah.

Es cendol berasal dari Sunda yaitu Bandung, sedangkan Es dawet berasal dari Tanah Jawa yaitu Banjarnegara. Perbedaan yang lainnya adalah pada bahan dasar es cendol dulunya terbuat dari sagu aren, tepung beras,tepung hunkwe.

Umumnya dibuat hunkwe dan tepung beras saja.tepung tersebut kemudian diberi pewarna makanan hijau atau perasan daun suji; tapi ada juga yang memakai pandan. Setelah mendapat warna yang pas, adonan tepung hunkwe akan dicetak menggunakan alat khusus. Umumnya, berbentuk gelas panjang dengan lubang di bawahnya. Dari sana, bentuk khas lonjong dari cendol berasal.